Penggunaan Bahasa dalam Laporan Penelitian Tindakan Kelas

Penggunaan Bahasa dalam Laporan Penelitian Tindakan Kelas

Bahasa yang digunakan dalam penelitian tindakan kelas adalah bahasa ilmiah. Ciri-ciri terpenting penggunaan bahasa ilmiah adalah objektif, jelas, cermat, dan konsisten. Oleh karena itu, pernyataan yang bersifat spekulatif dan ambigu harus dihindari karena bahasa ilmiah bukanlah bahasa dakwah atau bahasa populer dan jauh dari bahasa iklan dan bahasa pasaran atau bahasa gaul (slang).

Selain itu, bahasa ilmiah harus mengikuti aturan baku (standar) yang berlaku pada jenis bahasa yang digunakan. Dalam bahasa Indonesia, misalnya, aturan tersebut dikenal dengan ungkapan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Ejaan yang digunakan haruslah ejaan yang sedang berlaku.1

Kalimat yang digunakan harus efisien dan lengkap. Kalimat dianggap efisien jika mampu mengomunikasikan pikiran penulisnya secara tepat, singkat, dan padat. Kalimat dipandang lengkap jika mengandung minimal subjek dan predikat. Sebaiknya dihindari penyusunan kalimat yang terlalu panjang. Panjang lima baris ketukan biasanya sudah merupakan ukuran maksimal sebuah kalimat. Harus diperhatikan secara cermat dan tepat penggunaan huruf besar, huruf kecil, tanda koma, tanda titik, tanda hubung, dan tanda-tanda baca lainnya. Transliterasi yang digunakan harus konsisten dan sesuai dengan pedoman yang berlaku. Kata-kata asing yang belum menjadi kosa kata bahasa Indonesia hendaknya ditulis dengan benar dan dengan huruf miring (italics).

Selain itu, pergantian alinea harus sesuai dengan ketentuan. Definisi-definisi yang dikemukakan harus tersusun dalam kalimat yang jami‘ (serba mencakup) dan mani‘ (spesifik). Pernyataan-pernyataan yang dikemukakan harus jelas, cermat, tidak rancu dan tumpang tindih antara pendapat penulis dan pernyataan yang berasal dari pihak lain, dan tidak terjadi pelompatan kesimpulan (jumping conclusion). Hubungan antara satu kalimat dengan kalimat berikutnya harus runtut, logis, dan sistematis.

[1] Untuk mengetahui aturan standar/baku dalam tata bahasa Indonesia, mahasiswa bisa merujuk pada buku Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (edisi pertama 1988; sebaiknya dipilih edisi terakhir), yang disertai dengan Pedoman Umum Ejaan Yang Disempurnakan (EYD), yang diterbitkan oleh Lembaga Pengembangan Bahasa Indonesia, Departemen Pendidikan Nasional R.I.

Sementara itu, untuk memastikan kata-kata dan istilah-istilah yang baku dan tidak baku dalam bahasa Indonesia, salah satu rujukan paling otoritatif adalah Kamus Besar Bahasa Indonesia (edisi pertama 1988; sebaiknya dipilih edisi terakhir) yang diterbitkan oleh penerbit yang sama.

Subscribe

Berlangganan gratis, masukan e-mail, masukan kode, "submit." cek e-mail, klik link konfirmasi. Mari berbagi :)